Halaman blog site dokumentasi karya-karya penulis Donny Anggoro

Monday, January 30, 2006

Tulisan Komik


The Jakarta Post/ Sunday, January 8, 2006, page 15

Beyond parody:
Critical voice of comics expose social issues

Comics have developed further and become even richer as they are given a more profound tinkering by combining them with certain litetray touches and other techniques to give rise to what is called "graphic novels".

The term, coined by Will Eisner, refers to such works as the Fables series by the Eisner award-winning Bill Willingham or Peter Kuper’s adaptation of Franz Kafka’s Metamorphose, a vague political conspirancy in the Tintin series by herge (Kidnapping of Calculus, King Ottokar’s Royal Mace and Picaros), a parody of history and technological invention in Mark Allan Stamaty’s Too Many Time Machine, and even Joe Sacco’s Palestine, journalistic notes illustated as a comic strip and which won a prestigious award for non-comic strip works.
Anyone who has read pengumuman: Tidak Ada Sekolah Murah!(Announcement: No such thing as low-cost schooling, Resist Book, 2005) will agree that this particular comic strip delivers more than just pictures.

A hybrid between comic strip and social analysis, the book provides a parody of the condition of the educational system from kindergarten up to university, dripping with sarcastic humor.
Like Eko Prasetyo’s earlier books, Orang Miskin Dilarang Sekolah (The poor may not go to school) and Orang Miskin Dilarang Sakit (The poor may not get sick), Tidak Ada Sekolah Murah! is the author’s criticism on social dynamics and problems- proof, according to him, that the government has failed in addressing poverty.

While illustrations in the two earlier titles serve to reinforce the text, in Tidak Ada Sekolah Murah!, they have fully taken over the text as the narrator: The strip about the experience of attending university, for example, shows a sketch of an empty university library juxtaposed against a crowded student cafeteria.

Observe also the illustrations comparing extracurricular activities at private and state schools. On the left hand side, the sketch of an expensive private school shows extracurricular activities involving computers, the Internet and ballet, while on the right-hand side, extracurricular activities at state schools involve boy scout and dancing only.

Without the help of long texts, the illustrations, made simply without any particular attention to neatness, make the reade smile- it is naughty and wild spirit that runs through this 144-page comic strip. Readers will agree that Tidak Ada Sekolah Murah! shares a critical spirit akin to those by the same author in his Dilarang Miskin (Being poor is forbidden) series. Even so, illustrations – despite their teasing nature and the lack of neatness in their creation- play a much greater role in this book than those in the aforementioned series.

Inspired by Matt Groening’s School is Hell, which has gained fame through serials The Simpsons and Futurama, Tidak Ada Sekolah Murah! is both critical analysis, as well as a medium, of the writer-cartoonist’s indictment against educational system, one of the country’s chronic social problems. (Reportedly, the publisher actually wanted to translate Groening’s books into Bahasa Indonesia, but failed to procure translation rights).

Indeed, cartoonist Benny Rachmadi and Muhammad Mice Misrad, better known as the Benny and Mice duo, have already made a similar attempt to speak out against social issues through their comic series Lagak Jakarta (Jakarta lifestyle). Of course, several other, more senior Indonesian cartoonist, such as Libra with his Timun, Dwi Koen with Panji Koming, Pramono, G.M. Sudarta, Augustin Sibarani and Kho Wang Gie, perhaps the earlier of them all, with their Put On, have also attempted the same.

However, in Tidak Ada Sekolah Murah!, the cartoons created by Terra Bajraghosa, characterized by their lack of neatness in their execution in exploring the themes, closely resemble the work of Dav Pilkey in the Captain Color series, Brtish humorist Ian Walsh’s in the
The Idiot Book and also Matt Groening’s work. The narrative power of Terra’s pictures is as strong as that of the texts by Eko, who has published on religious and social themes.
The cities of Yogyakarta and Bandung, the birthplaces of a great number of underground cartoonists, have, through this literary hybrid, succesfully presented the comic medium as more than just a creative indicator that, unfortunately, sometimes serve just as a means of visual experimentation for dilettantes, but also as a mode of expression that is no less critical than literary and non-literary books, music, and films.

It seems that the period after 1990s has witnessed the beginning of an awareness that underground comics are not simply a means of resistance against mainstream comic strips, but are also a medium of indictment. In fact, comic strips began to be adopted in this capacity with the publication in Yogya of the anthology, Subversi Komik (Comics of subversion), in 2004.
Unfortunately, the following series series failed to see light of day.
Meanwhile, in the case of a hybrid of literature and cartoons, writer Seno Gumira Ajidarma, collaborating with Asnar zacky, pionereed this genre with Jakarta 2039, Kematian Donny Osmond (Death of Donny Osmond) and Sukab Intel Melayu (Sukab the malay spy), followed by Erwin Primaarya with Taxi Blues (2002), a comic inspired by one of Seno’s short stories.
The publication of Tidak Ada Sekolah Murah! deserves our appreciation in two important respects. First, it shows that underground comics, unlike their initial function, are not simply a creative indicator. Second, in terms of thematic exploration, this book shows that Indonesian comics, which have long dealt mostly with humor and parody, still retain their power to criticize.

It is public knowledge that for quite some time, the country’s comics – confined to functioning only as a creative indicator and providing humor and parody – had fallen into the trap of the market system of the industry. First, the cartoonist creating mainstream comics have sacrified their idealism by not only copying precisely the style of Japanese manga, but also by agreeing to their publishers’ requirement that their names be made to sound Japanese, so their comic strips would appear to have been publsihed in Japan.
Second, cartoonist must join publishing project funded by foreifn non-governmental organizations or institutions, as well as government agencies and even political parties specializing in the humanities. In the case of a number of comics that have been published under this arrangement, the have lost their power of criticism and have in many ways become highly verbal.

This is understandable because such comics, despite the sham creative indpeendence that they seek to impress people with, are made to order and, as such, manifest the mission set by their "sponsors". It is true that when comics are produced under this support scheme, Indonesian cartoon workshops can survive financially. However, the distribution of comics created by cartoonist under this scheme are limited. Besides, just like underground comics, such works serve merely as creative indicators and are not powerful in terms of visual experimentation or narration.

Third, comics as a product in themselves- for example as an animated film, as TV series Joshua Bocah Ajaib (Joshua the wonder boy), Saras 008 or Panji Manusia Millenium (Panji the millenium man), a feature film or a toy- might be mass produced, but their distribution period is brief and they will quickly disappear following the distribution cycle.

Tidak Ada sekolah Murah! is quite successful as a literary hybrid. However, it is not without its shortcoming. In terms of content, the book has its strong points, but is weakness lies in its placement in bookshops – a trifle in the eyes of our book industry and therefore not given sufficient attention.

It is a shame to see interesting and powerful comics share the same shelf as children’s comics. And unlike the two Batman comics – Child of Dreams and Batman Hong Kong – which are specially labeled as adult reading, Tidak Ada Sekolah Murah!, unfortunately is yet to be similarly labeled.

Regardless of this shortcoming, Tidak Ada Sekolah Murah! has attracted both comics fans and readers of books on social affairs and humanities. If comics targeting adults are published in future, be they original or translated works (like Rampokan/Loot by Peter van Dongen, published in 2005 by Pustaka Primatama), deatiled labeling will be needed so that the public may learn that comics are not merely kid’s stuff, but are also works of art that offer the broadest space for critical interpretation.

In Signs in Contemporary Culture: An Introduction to Semiotics, Arthur Asa Berger writes that comics actually contain much reading material- but only if we care to do so. If we take care in reading Tidak Ada Sekolah Murah! we will find out just how powerful a comic can be – beyond merely graphic experimentation.*


Matabaca, Oktober 2005 :
Jagat Lain Sang Konyol
Judul The Konyol
Cerita/Gambar Eko Nugroho
Editor SM Anasrullah
Penerbit Orakel, 2005
Isi 99 hlm.

Eko Nugroho, satu dari komikus muda generasi komikus underground Indonesia macam Ahmad "Sukribo" Ismail, Agung "komikaze" Arif Budiman, Wahyu, Windu, kini muncul dalam karya perdananya, sebuah komik bertajuk The Konyol. Kali ini tanpa ‘bendera’ komik underground fotokopian Daging Tumbuh yang sudah sejak 5 tahun lalu diusungnya (Eko menyebutnya ‘komik solo’), ia menampilkan beragam kelucuan berdasarkan kejadian sehari-hari.

Sesuai judulnya, yaitu The Konyol komik ini memang bertujuan menggambarkan pelbagai ragam kekonyolan dengan apa adanya. Dalam khasanah komik lokal gambar komikus kelahiran kota Gudeg 4 Juli duapuluh delapan tahun lalu ini segera mengingatkan kita pada komik strip Timun dan Tomat, besutan komikus cum kartunis Rachmat Riyadi atau yang lebih dikenal dengan nama pena, Libra.

Tanpa bermaksud membandingkan, kekuatan Eko terletak pada gambar yang seperti berkesan sembrono yakni hanya corat-coret saja tapi sangat eskpresif dan menggelitik plus humornya yang kocak. Latar belakang tempat tinggal dan tokohnya pun arbiter- mana suka di samping kesederhanaan humornya dapat dinikmati pembaca segala usia.

Secara konsep ciri Eko berbeda dengan Timun besutan Libra yang sampai kini masih nongol di Kompas Minggu. Timun adalah kartun lelucon politik dan sosial, sedangkan The Konyol hanyalah figur keseharian seorang manusia yang suatu hari bisa berlaku bodoh, usil, serta konyol. Misalnya pada Sarung Cap Gajah Salah Duduk (h.56), Eko menggambarkan ‘metamorfosa’ benda sarung yang dapat digunakan apa saja mulai dari turunan kendaraan transportasi angkot (angkutan kota) yaitu kapal selam (sarung yang ditelungkupkan hingga menutupi pemakainya), atau bentuk hewan kanguru dengan membentuk sarung untuk menggendong anak!
Walau isi komik ini kebanyakan potret kekonyolan semata, terselip pula semacam satirisme sosial. Tengoklah, cerita Papan Kriminil (h.99) yang menggambarkan seorang pemulung. Langkahnya terhenti pada papan pengumuman bertuliskan "Pemulung Dilarang Masuk". Si pemulung kemudian melengos dengan membuat tulisan di bawahnya "Warga Dilarang Keluar Kampung". Kemudian pada "Uji Gagal" (h.98) seorang bapak menerima tamu dua petugas televisi yang tengah menghantarkan ‘hadiah kaget’. Sialnya, hadiah itu batal jadi milik si bapak ketika mata petugas itu membaca tulisan yang terpampang di tembok rumah, "Maaf, Tidak Menerima Sumbangan Apapun".

Kehadiran komik The Konyol berbeda dengan dengan terbitnya dua komik lokal besutan Terrant Books, Selamat Pagi Urbaz! dan 1001 Jagoan. The Konyol hadir sebagai varian komik strip, satu hal yang jarang disentuh komikus underground kita setelah diterbitkannya komik strip Gibug dan Oncom besutan Wisnoe Lee pada pertengahan 2004 lalu.

Meski ceritanya sederhana dengan "hanya" menguak keseharian, Eko berhasil membuktikan apa yang pernah dikatakan komikolog Scott Mc Cloud dalam Understanding Comics (HarperCollins Publishers, 1993), yaitu, "Gaya yang sederhana tak berarti cerita yang sederhana, seperti atom kekuatan besar terkunci dalam goresan sederhana. Hanya pikiran pembaca yang melepaskannya," Ya, Eko berhasil mengisi ‘jagad lain’ itu dengan melepaskan pikiran pembaca seperti yang pernah diungkapkan penyair John Keats, karena pada hakikatnya karya yang baik entah itu lepas atau tak lepas dari keseharian penciptanya tetap punya ruang yang "terus menerus diciptakan dan mengisi jagat lain".

Langkah penerbitan komik ini patut dihargai sebagai babak baru perjalanan komik lokal kita yang masih terhimpit dan tersendat tapi senantiasa tetap beringsut dari segala ketidakpuasan atas nama kreativitas.

Matabaca, Juli 2005 :
Batman Rasa Manga

Pengaruh manga memang luar biasa. Genre yang kemudian melahirkan Osamu Tezuka sebagai "The God of Manga" ini telah menjadi genre yang diperhitungkan dalam industri komik dunia.
Dalam Mari Membaca Komik (situs IndieComic.com, 7 Juli 2004) Karna Mustaqim menyebutkan, adalah seniman Rakuten Kitazawa (1876-1955) yang kemudian memopulerkan istilah ‘manga’ sebagai pengertian untuk kartun dan komik strip di Jepang dalam suplemen hari Minggu di harian Jiji Shinpou. Tahun 1918 ia mendirikan Manga Kourakukai, sebuah asosiasi kartunis Jepang. Kitazawa adalah seorang pionir komik strip modern Jepang. Sekarang kartun/karikatur dan manga, mempunyai dunianya masing-masing dalam kesenian Jepang kontemporer.

Pada masa kini manga menjadi tren yang mendunia dalam industri komik. Industri film kartun dan animasi Jepang mulai dari untuk anak, remaja, dewasa bahkan kategori hientai (pornografi dengan mengkomikkan seks dan kekerasan) dibuat dengan rasa manga. Film anime Jepang lainnya juga mulai mendapat tempat dalam peringkat box office di luar negeri. Tengoklah penayangan film kartun di setiap stasiun televisi kabel maupun swasta. Pasti beberapa diantaranya menayangkan anime-manga di tengah-tengah produksi Warner Bros, Hanna-Barbera, atau Walt Disney. Sineas Quentin Tarantino bahkan memasukkan unsur anime dan manga dalam film Kill Bill Vol.1 (2003). Sebelum Kill Bill, film fiksi ilmiah klasik Metropolis pernah diolah kembali dalam bentuk anime-manga Jepang.

Tak urung stereotip manga pun mewabah dalam perkembangan komik lokal Indonesia. Komikus senior Hans Jaladara pencipta serial legendaris Panji Tengkorak adalah salah satu komikus lokal kita yang terpengaruh manga. Beberapa karyanya sampai kini dapat disimak di majalah rohani Kristen anak-anak, Kita.

Baiklah, sudah kita ketahui pengaruh manga di berbagai lini dan tempat. Tapi, apa jadinya ketika Batman yang notabene produksi DC Comics, satu dari raksasa produsen komik Amerika digambar Kia Asamiya dengan gaya manga? Pertanyaan mengusik, apakah ini pertanda komik superhero Amerika "bertekuk lutut" dengan manga Jepang? Atau, sebaliknya manga Jepang sedang "menjajah" superhero Amerika? Mungkin kesan ini yang pertama kali muncul di benak kita ketika melihat komik Batman: Child of Dreams (M&C!, 2004). Apalagi telah jelas, pengaruh anime atau manga tengah mewabah mulai dari sektor produksi sampai kreasi komikus lokal. Komik Batman: Child of Dreams memang bukan komik biasa. Komik yang edisi Jepangnya diterbitkan Kodansha Ltd. di bawah lisensi DC Comics ini selain menyajikan sepak terjang Batman dengan rasa manga, juga menghadirkan ironi tak kalah kuatnya dengan Batman versi asli.

Komik ini mengisahkan perjalanan wartawati Jepang, koresponden luar negeri bernama Yuko Yage. Wartawati cantik ini pergi ke Gotham untuk mewawancarai Batman. Kota Gotham yang dikenal Jepang sebagai pusat kriminal ini memiliki sosok pelindung ternama, Batman. Setibanya di sana, Yuko yang adalah fans Batman menantikan momen-momen penting yang dapat memunculkan Batman. Tak disangka Paman Yuko, Kenji Tomioka mengembangkan obat jenis baru, antidote yang dapat membuat orang menjadi seperti yang diimpikannya. Obat ini semula digunakan Tomioka untuk memunculkan tiruan musuh-musuh Batman sekuat aslinya seperti Catwoman, Penguin dan The Riddler. Obat berbahaya ini dibuat Tomikoa yang semula adalah fans Batman. Tomioka diam-diam bahkan ingin menjadi Batman sesungguhnya. Selanjutnya terjadi pertempuran dahsyat Batman dengan replika musuh-musuhnya sampai berhadapan dengan figur yang menyerupai Batman sendiri.

Untuk Pembaca Dewasa

Kia Asamiya ilustrator manga Jepang senior, kreator komik ini adalah fans berat Batman. Justru ia tergerak membuat Batman rasa manga ketika film Batman yang dibuat sineas Tim Burton menggugahnya untuk membuat Batman dengan interpretasi berbeda. Tim Burton sendiri ketika mengolah Batman ke layar lebar membuat filmnya menjadi suram, sangat berbeda dengan versi film Batman sebelumnya.

"Ini membuatku kembali menyukai komik-komik Amerika, terutama Batman," tutur Asamiya ketika ditanya ihwal pembuatan Batman:Child of Dreams. Batman versi Asamiya beredar pertama kali di majalah Magazine Z antologi komik terbitan Kodansha. Setelah cerita di majalah tersebut berangsur tamat, barulah Kodansha membukukannya menjadi 2 jilid komik yang disebut novel grafis. Adapun sebutan ‘novel grafis’ dikarenakan jumlah halamannya relatif lebih tebal dibandingkan komik biasa. Uniknya, tokoh Yukio digambarkan sebagai fans Batman yang sedang melancong ke luar negeri karena tugas kewartawanan (mau mewawancarai Batman dan jutawan Gotham, Bruce Wayne) kemudian terbawa dalam kejahatan yang sedang terjadi di Gotham.
Yukio sebenarnya memiliki kenangan dengan Batman ketika keluarganya di Amerika. Yukio kecil dan keluarganya pernah diselamatkan Batman dari teror penjahat yang merampoknya. Semenjak itu Yukio suka dengan Batman, bahkan jatuh cinta dengan hero berkostum kelelawar itu. Adapun pertemuan Yukio dengan pamannya terjadi ketika sang paman yang ingin mengadakan kerja sama dengan jutawan Bruce Wayne untuk mengembangkan riset obat kanker jenis baru.

Penggambaran tokoh Yukio dan pamannya yang notabene fans Batman dari dua sisi digambarkan begitu brilian oleh Asamiya. Kalau Yukio hanya sekedar "cinta monyet" mirip cinta seorang gadis dengan penyanyi boysband, sedangkan kesukaan pamannya, Tomioka adalah cinta psikopat yang malah ingin jadi Batman. Tomioka yang berhasil mengembangkan obat jenis baru yang dimasukkan ke orang lain untuk menjadi tiruan musuh Batman, juga membuat tiruan pelbagai asesoris Batman mulai dari Bat Mobile (mobil Batman) sampai Bat Cave, markas Batman. Kegilaanya berkembang dengan ingin mengawetkan Batman asli sebagai barang memorabilia museumnya.

Penciptaan dua sifat kecintaan yang bertolak belakang, yang satu penyimpangan jiwa sedangkan yang lain adalah "cinta monyet" dapat disebut sebagai refleksi psikologis Asamiya sebagai fans Batman. Sosok kecintaan Asamiya yang satunya berujung pada kegilaan bak menjadi multiple discoveries seorang pencipta, yaitu keinginan pada Tomioka menciptakan sosok Batman setelah menciptakan musuh dan markas Batman. Mungkin dapat ditarik kesimpulan setidaknya dalam pandangan psikologis, karena begitu cintanya Asamiya sehingga ia memilih menceritakan Batman dengan caranya sendiri.

Walaupun ini adalah komik Batman jangan salah, Child of Dreams bukan komik untuk anak. Penerbit M&C! justru melabeli tanda "D" di sampul yang berarti komik ini diperuntukkan bagi pembaca dewasa.

Pengaruh Antar Bangsa

Sesungguhnya pertemuan dan keterpengaruhan antar bangsa (dalam hal ini Amerika dan Jepang) dalam berkarya bukan hal baru. Sebelum komik, Godzilla produksi Toho Ltd yang merupakan karakter monster ternama Jepang diadaptasi Hollywood. Adaptasi Hollywoodnya jadi lebih mencekam, terutama perubahan sifat Godzilla yang di negeri asalnya pujaan anak-anak menjadi monster mengerikan super besar korban mutan yang siap melalap apa saja.

Dalam Kill Bill Vol.1, sineas Quentin Tarantino merekrut animator anime ternama untuk mengolah adegan kilas balik sejarah O-Ren Ishii. Selain anime, Kill Bill adalah interpretasi kesukaan Tarantino terhadap film kungfu Shaw Brothers dan samurai Jepang. Film Animatrix yang merupakan merchandise trilogi The Matrix beberapa ceritanya juga diolah dengan gaya anime Jepang. Ketika keemasan Godzilla mencapai puncak akhir 1970-an, pernah dibuat film Godzilla vs. Kong dengan mengadu monster favorit Jepang Godzilla melawan Kingkong bikinan Edgar Wallace dari Amerika. Sedangkan untuk komik, Child of Dreams bisa disebut pertemuan antar bangsa yang pertama di ranah komik setelah film dan animasi.

Seusai membaca komik setebal 338 halaman ini dicantumkan pula sketsa asli Kia Asamiya yang kemudian dikembangkan editor penerbit Kodansha. Ada juga gambar yang dialog-dialognya dikembangkan Max Allan Collins, pembuat komik novel grafis Road to Perdition sehingga komik ini dapat dijangkau pembaca Amerika. Karena orang Jepang membaca dari kanan ke kiri, art work untuk versi Amerika dibalikkan menjadi kiri ke kanan. Dengan dicantumkannya sketsa tersebut menunjukkan proses pengerjaan komik ini tak kepalang tanggung. Asamiya bahkan sampai melancong ke New York sebagai riset gambaran kota Gotham sekaligus menemui pihak penerbit Batman, DC Comics.

Langkah penerbitan komik ini patut dihargai sebagai upaya memandang komik sebagai karya seni visual yang terhormat seperti halnya lukisan, patung, dan seni grafis. Karena Batman di negeri asalnya sudah menjadi produk massa seolah ia ada dan "hidup" dari komunitas penggemarnya, sosok Batman tak ubahnya Superman dalam khasanah hiperealitas seperti perkataan pakar semiotika Umberto Eco.

Barangkali ranah ini perlu dikembangkan sehingga pengertian ideologi seni di Indonesia terbuka dengan bentuk-bentuk lain sehingga hasil seni yang dicapai dapat lebih komunikatif. Bahkan bila perlu, pencapaian antar bangsa sekaligus seperti komik ini. Ya, komik Batman: Child of Dreams tak hanya menjadi interpretasi Kia Asamiya saja, melainkan menjadi pencapaian seni visual komik antar bangsa yang diwakili penerbit komik Amerika dan Jepang. *


Sinar Harapan, 25 Juni 2005:
Terdakwa Itu adalah Komik

Pembicaraan tentang komik konon selalu dianggap sepele. Begitu sepelenya, komikolog cum komikus Scott McCloud tergerak menulis buku Understanding Comic: The Invisible Art dengan mencoba menggali aspek lain sebagai upaya meluruskan kesalahpahaman. Ya, begitu "sepele"nya komik sehingga "jasa"nya sebagai pintu kita untuk membaca buku teks dilupakan.

Padahal nyaris masa kecil tiap anak hampir selalu diawali dengan komik. Anggapan yang sering muncul komik adalah cerita anak yang sangat sederhana, miskin seni, apalagi bahasa. Ia lantas "dituduh" sebagai "racun". Makian "Bedebah, Jahanam, Bangsat!" yang sering dilontarkan pendekar komik Indonesia seperti Si Buta dari Goa Hantu, Panji Tengkorak, Godam, dan Gundala dalam kisah-kisahnya kemudian "mencampakkan" posisi komik bak marabahaya sehingga ia harus dienyahkan dari perpustakaan sekolah.
Baiklah, membicarakan komik adalah hal sepele. Beberapa catatan di bawah ini walau bukan hal baru dan pernah dilansir di berbagai media baiklah kita catat sebagai kesalahpahaman yang sebenarnya menjadikan komik ternyata bukan "hal sepele".


Beredarnya komik Crayon Sinchan karya Yoshito Usui ini di Indonesia sebetulnya di negeri asalnya Jepang adalah bacaan dewasa. Karena ada film kartunnya (dan tokoh utamanya seorang bocah) lantas diimpor begitu saja dan diterbitkan ini sebagai bacaan anak. Begitu pendapat miring muncul ke masyarakat, baru komik Sinchan diberi label oleh penerbitnya "untuk 15 tahun ke atas".

Itupun baru dengan serial yang diterbitkan oleh pemegang lisensinya. Bagaimana dengan komik Sinchan yang sempat beredar secara illegal? Walau notabene bukan produk lokal, kasus Sinchan terjadi disebabkan ketidakpahaman kita mengkategorikan istilah komik (comics, strip) dan buku cerita bergambar (picture book) selalu dikacaukan. Murti Bunanta dalam Memilih Buku Seks untuk Anak (hlm.40, Buku, Mendongeng, dan Minat Baca, Pustaka Tangga, 2004) berujar, sangat disayangkan bahwa di Indonesia orang beranggapan komik adalah produk untuk anak. Padahal sudah sangat jelas tiap halaman komik terdapat banyak gambar yang disusun vertikal dan horizontal sedangkan pada buku cerita bergambar hanya ada satu gambar dengan teks yang bervariasi panjangnya.

Tapi heboh Sinchan di media massa tak melulu jadi "barang terlarang". Komikus senior Dwi Koendoro Br. dalam sebuah wawancara di harian Kompas mengatakan kejadian ini adalah dosa industri media terhadap masyarakat sehingga yang patut disalahkan sebenarnya masyarakat yang tak mengerti esensi komik itu sendiri.

Film kartun yang menjadi turunan produk budaya bernama komik juga nyaris serupa. The Simpsons yang pernah ditayangkan sebuah stasiun teve swasta juga melakukan kesalahan yang kurang lebih sama. Film karya Matt Groening yang sangat populer di Amerika ini ditayangkan sore hari pada saat anak-anak sudah tiba di rumah. Padahal banyolan yang dikandung The Simpsons sebenarnya bukan untuk dikonsumsi anak. Matt Groening dalam sebuah wawancara mengaku tokoh Bart Simpson sengaja diciptakan begitu badung lantaran ia tak bermaksud membuat semacam tokoh Mickey Mouse baru. Karena tokoh utamanya yang (juga) seorang anak, yaitu Bart Simpson serta pelbagai merchandise-nya sangat menarik (boneka Bart Simpson bahkan pernah dijadikan suvenir sebuah bank swasta tahun 1990-an) film ini lantas dianggap untuk anak. Bedanya kesalahpahaman The Simpsons tak seheboh Sinchan karena merchandise lain dari serial ini seperti komik tak diimpor ke Indonesia. Selain popularitas komik Amerika sendiri di Indonesia rada menyurut, terutama setelah tak aktifnya lagi penerbit Cypress dan Misurind yang dikenal sebagai pengimpor superhero sampai Aya Media Pustaka (penerbit serial Smurf) sehingga hanya filmnya saja diimpor ke Indonesia.

Komik Jepang lainnya Doraemon juga mengalami nasib serupa. Oleh kalangan pendidikan Doraemon lewat salah satu tokohnya yaitu Nobita dianggap meracuni anak untuk menjadi pribadi yang cengeng dan manja. Padahal oleh penciptanya, Fujiko Fujio, setiap ciptaan Doraemon jadi malapetaka lantaran disalahgunakan. Bukankah Doraemon sesungguhnya mengandung pesan moral, yaitu sebaliknya kalau anak tidak cengeng dan manja tidak sial seperti Nobita?

Komik Tapak Sakti yang beredar jauh sebelum popularitas Doraemon juga pernah dituding sebagai "mengajarkan kekerasan" lantaran dalam setiap gambarnya sarat perkelahian dan darah. Bukankah jika komik ini dilabeli "khusus dewasa" tak perlu khalayak begitu cemas seperti halnya film bioskop yang dilabeli "untuk 17 tahun ke atas"?

Mungkin dalam dunia pendidikan sudah sering terdengar kalau komik lebih banyak menyumbangkan efek negatifnya. Dunia politik juga tak ketinggalan menyumbangkan "kekeliruannya" dalam membaca komik. Dalam Kalau Politik Membaca Komik oleh Hikmat Darmawan (Tempo, 28 Desember 2003) komik Indonesia seri Gebora (Geng Bola Gembira) menuai protes di Madura. Tak kurang anggota Komisi E DPRD Sampang, Kiai Abdullah dari PKB mengecam keras komik ini dalam Duta Masyarakat, 3 November 2003. Dr. Latief Wiyata M.A antropolog asal Sumenep juga memprotes dalam harian Radar Madura, 3 November 2003. Komik yang diterbitkan sebagai seri pendidikan politik Common Ground Indonesia, sebuah LSM Internasional yang bergerak di bidang pengelolaan konflik ini dituding menyudutkan orang Madura lantaran salah satu tokohnya, Mat Ra’i anak Madura mengalami banyak kesialan (terlambat sekolah, disalahkan temannya, dijahili) walau dalam seri berikutnya Mat Ra’i menjadi pahlawan setelah menolong seorang anak yang terjatuh ke sungai.

Protes ini sesungguhnya terlampau berlebihan lantaran komik anak-anak ini dibaca dari sudut pandang yang salah. Ini membuktikan bahwa masih menunjukkan betapa kita masih kurang menghargai komik yang justru oleh peneliti asal Prancis, Marcel Bonneff dianggap sebagai gambaran moralitas bangsa. Dari ranah sastra, Sherman Alexie satu dari cerpenis muda terbaik versi majalah The New Yorker mengaku pernah "berhutang budi" pada komik. Dalam esai tentang proses kreatifnya, Superman and Me (The Most Wonderful Books, Milkweed Editions, 1999) di kala masih bocah dan belum lancar membaca, ia menebak jalan ceritanya sambil membolak-balik gambar komik Superman.

Mungkin jika Alexie tak membaca Superman ia tak akan menjadi sastrawan. Jika Bonneff tak menganggap komik Indonesia sebagai "gambaran moralitas bangsa" bisa jadi buku sejarah komik Indonesia tak pernah ditulis. Sampai kini, buku Marcel Bonneff Komik Indonesia (KPG, 1998) dianggap sebagai referensi paling memadai tentang sejarah komik Indonesia walau penelitiannya "hanya" sampai pada tahun 1972. Baru pada tahun 2002 terbit kajian komik lokal karya penulis asli Indonesia yaitu Menakar Panji Koming (Penerbit Buku Kompas, 2002) oleh Muhammad Nasri Setiawan.

Masalahnya, pengertian sebuah produk budaya bernama komik hampir seperti itulah yang dipahami sebagian besar masyarakat kita sehingga masih dalam sumber yang sama, Scott McCloud kemudian berseru dengan lantang, "Tak seharusnya buku komik seperti itu!"

Sejarah Kesalahpahaman Itu

Baiklah, di Indonesia cukup berkembang kesalahpahaman itu sehingga posisi komik, lokal maupun impor cenderung terpinggirkan. Perkembangan komik sendiri di Barat juga sebelumnya diawali kesalahpahaman.
Marcel Bonneff dalam pendahuluan buku Komik Indonesia menulis, di Barat pada tahun 1957 lahir pemikiran yang disebut F.Lacassin sebagai "Seni Kesembilan" sehingga masyarakat mulai menyadari makna, peranan, dan dampak komik berkat dukungan perintis yang berani.

Di Prancis tahun 1958, sosiolog E. Morin muncul sebagai orang pertama yang membela komik sebagai produk seni budaya di majalah Le Nef. Kemudian pada 1962 berkat rangsangan F.Lacassin dan sineas Alain Resnais pada tahun 1962 dibentuk Klub Komik yang pada tahun 1964 berkembang menjadi Centre d’Etudes des Litteratures d’ Expression Graphique (C.E.L.E.G) atau Pusat Kajian Sastra Grafis. Berbagai komik diterbitkan kembali sehingga komik juga memiliki sejarawan, ahli estetika sampai ahli tafsir walau masih banyak para moralis dan pendidik menganggapnya sebagai "racun".

Menurut pengamat komik Imansyah Lubis dalam Kompas, 17 September 2004 di Amerika muncul gerakan antikomik sekitar tahun 1950-an berupa pemboikotan dan pembakaran massal buku komik yang dianggap sebagai "racun" pendidikan. Untuk meredam aksi protes itu dibentuk sebuah lembaga bernama CCA (Comics Code Authority) yang fungsinya semacam badan sensor komik. Setiap komik yang dijual di tempat umum harus menggunakan tanda persetujuan CCA yang terbilang ketat. Karena menurut ahli komunikasi massa berkebangsaan Italia, Umberto Eco, "Komik menjadi sebuah bidang kajian yang luas dan sulit dijelajahi, tetapi terbuka bagi 'semiotika pesan gambar'" dalam penelitian ahli komunikasi belum pernah ada batasan terhadap medium paling ketat selain CCA.

Sebagai reaksi pemberontakan dari CCA ini pada akhir tahun 1960-an hingga awal 1970-an, muncul gerakan komik underground yang sangat mengutamakan kebebasan berpikir dan bercerita. Komik underground pada masa itu terinspirasi pula oleh gerakan flower generation yang antiperang Vietnam. Majalah MAD ciptaan Harvey Kurtzman adalah majalah komik underground bersifat parodi yang berpijak pada kondisi sosial, politik, seni, dan budaya di Amerika. Upaya demikian, menurut pengamat komik Hikmat Darmawan menambah sudut pandang kedewasaan di Amerika dalam membaca komik yang semula hanya dikonsumsi anak dan remaja.

Kehidupan dan perkembangan komik entah itu di Indonesia maupun di Barat sebenarnya amat ditentukan oleh kondisi kehidupan masyarakatnya. Seperti yang pernah ditegaskan Arthur Asa Berger dalam buku Signs in Contemporary Culture: An Introduction to Semiotics ( penerjemah M. Dwi Marianto, Tiara Wacana, Yogya, 2001), ia mengatakan komik sebenarnya memiliki banyak hal yang dapat kita baca, namun hanya jika kita peduli.*

Kompas, 17 April 2004

Palestina, Cara Lain Membaca Konflik
Judul: Palestina, Duka Orang-orang Terusir I & II (terjemahan)
Pengarang: Joe Sacco
Penerjemah: Ary Nilandari
Penerbit: Fantagraphics Books, 2003/DAR Mizan, 2004
Tebal: 150 halaman
DI Indonesia, nama Joe Sacco barangkali masih asing. Padahal, komikus lulusan Universitas Oregon ini di Amerika tengah melenggang sebagai satu-satunya penganut komik jurnalistik lewat karyanya yang banyak dimuat di majalah Details, Time, dan Harper’s. Beruntunglah karya peraih penghargaan Will Eisner Award untuk Best Original Graphic Novel 2001 kini dapat dinikmati pembaca Indonesia lewat Palestina, Duka Orang-orang Terusir yang diterbitkan DAR Mizan.
Dua serial komik Palestina menceritakan kisah perjalanan Joe Sacco saat bertandang ke Palestina. Sejak kunjungan itu, Sacco yang dalam perjalanannya ditemani fotografer asal Jepang, Saburo, menggambar daerah tersebut bak seorang fotografer merekam kehidupan masyarakat Palestina dengan gejolak sosial politiknya.
Komik ini dibuka dengan perjalanan Sacco memasuki Cairo yang sumpek dan bising. Caoro adalah persinggahannya pertama sebelum Palestina. Setibanya di hotel, ia bertemu dengan Shreef, seorang Muslim, dan Taha yang terang-terangan membenci Israel. Tiga minggu kemudian saat Sacco berada di Nablus, ingatannya melayang saat ia pergi ke Berlin, di mana hatinya tergugah ketika Kinghoffer, seorang Yahudi Amerika, ditembak mati oleh Front Pembebasan Palestina.
Pikiran Sacco terusik antara media Amerika yang demikian giatnya mengulik kisah sensasional Klinghoffer yang terbunuh, sedangkan Amerika seperti tak peduli dengan masalah rakyat Palestina ketika warganya terbunuh dalam serangan teroris. Hal demikian membulatkan hati Sacco untuk pergi ke Palestina untuk melihat sendiri apa yang tengah terjadi di sana.
Cerita lalu bergulir dalam petualangan Sacco di Palestina. Di sana ia menyaksikan bangsa Israel yang mencerminkan sosok penguasa sewenang-wenang sampai para aktivis perdamaian Palestina sendiri yang mendukung hak-hak rakyat Palestina tampak begitu ragu sehingga mereka jadi sasaran kekecewaan. Sacco menyebutnya dengan nada sedikit sinis, yaitu menyebutnya sebagai "pembicara manis" dan "menjerit seakan hidup bergantung pada kerasnya jeritan" (hal 20).
Lewat penggambarannya yang genial, Sacco memang menghadirkan napas baru dalam dua kubu yang berbeda, yaitu pengawinan antara komik sebagai pijakan visual dan laporan jurnalistik sebagai landasan cerita. Walau disajikan dalam bentuk komik, memang perlu sedikit energi lebih untuk menikmatinya. Karya Sacco memang sebuah karya yang tidak umum.
Selain menyimak "plesirannya", kita juga dihadapkan pada studi akademis dan historis. Misalnya di halaman 12, Sacco bercerita tentang asal mula sejarah penyebaran Yahudi-Inggris, di mana Lord Balfour menandatangani deklarasi dan para zionis memperoleh komitmen Inggris, yaitu Palestina untuk kaum Yahudi. Atau di halaman 42 ia bercerita perihal keberadaan warga Palestina yang sudah terusir sejak Theodor Herzl merumuskan Zionisme modern akhir tahun 1800-an.
BENTUK pengisahan yang tak biasa dengan tiadanya tokoh super hero laiknya komik membuat buku ini berbeda. Tak ada usaha mengarikaturkan hal-hal umum dengan maksud sedikit atau sekadar mengaburkan logika, seperti komik Asterix yang kaya dengan wawasan kultural tentang Yunani, Tintin yang di beberapa serinya terlihat representasi Herge dalam memandang situasi sosial politik di Cina, Mesir, dan negara lain, pun Dwi Koendoro dengan Panji Koming yang mengulik topik aktual Indonesia bergaya satir dalam balutan simbol budaya Jawa.
Ya, Sacco memang berada di sana semata sebagai penonton. Ia pun bukan seorang pengamat politik yang sedang menguji ilmu, atau seniman yang tengah mencari ide lantas merepresentasikan pengalaman dengan interpretasinya. Subyektivitas jelas ada. Namun, saat berada di wilayah konflik, tak terlihat ada usaha Sacco untuk melebihkan warga Palestina sebagai pihak yang lemah atau menciptakan pahlawan sebagai penyelamat. Tokoh utama dalam komik ini tak lain adalah Sacco sendiri yang memang berada di sana sebagai reporter.
Kendati demikian, di luar segala aspek yang membuat komik ini begitu sangat padat berisi hingga menjadi studi akademis (ahli dan pengamat komik Amerika menyebutnya "novel grafis"), ia tak lupa menyelipkan humor hingga pembaca tak lalu berkerut kening atau sekadar terpukau lewat gambar-gambarnya yang menurut pengantar Goenawan Mohamad mengandung "api" yang terpendam.
Di halaman 96, ia membagi pengalamannya tentang lelucon Palestina. Lelucon ini menceritakan tiga agen rahasia, satu CIA, satu KGB, dan satu lagi Shin Bet, agen Israel. Masing-masing berlomba siapa tercepat menangkap seekor kelinci yang dilepas ke hutan. Agen CIA pergi duluan dan kembali dengan kelinci dalam 10 menit. Agen KGB kembali dengan kelinci hanya dalam 5 menit. Begitu giliran agen Shin Bet, agen CIA dan KGB menunggu hingga 40 menit. Mereka kemudian masuk hutan dan mencari agen Israel itu. Begitu sampai di tengah hutan, yang mereka lihat adalah agen Shin Bet itu memaksa seekor keledai untuk mengaku sebagai kelinci!
Kejadian lucu juga terselip, misalnya ketika Sacco sedang memotret korban penembakan dan bom di Nablus. Di bangsal-bangsal rumah sakit, Sacco memotret penderitaan mereka dengan hati iba. Di tengah keibaan Sacco, ada seorang anak kecil sengaja berpose menunjukkan kakinya yang terbungkus gips dari tungkai ke paha sambil merengek kepadanya untuk memotret lagi! (hal 33)
Meski gambarnya tak berwarna, garis-garis dan arsirannya demikian ekspresif. Di sinilah kekuatan lain dari Sacco sebagai komikus dengan pijakan-pijakan visualnya yang eksotik (bahkan muram) menghanyutkan kita seperti menonton adegan film. Lihatlah di buku kedua halaman 56, saat Sacco menggambarkan kesaksian Firas, remaja belasan tahun yang bekerja untuk Front Popular Pembebasan Palestina ketika ditangkap tentara Israel. Firas yang terbaring di rumah sakit bersama 12 pasien kasus intifada lainnya disiksa tentara Israel. Adegan penyiksaan itu digambarkan bertahap dari berbagai sudut pandang, seperti sudut pandang kamera.
Sacco mampu meretas antara seni komik dan laporan jurnalistik sehingga di tangannya komik menjadi medium tak kalah agungnya dengan foto, pun reportase yang ditulis dengan pendekatan sastra ala Tom Wolfe, penulis buku The New Journalism (1973). Kala itu surat kabar Amerika memakai elemen ini saat kecepatan televisi memicu mereka agar tampil dengan laporan lebih dalam, tak sekadar reportase.
Dalam sejarah komik, Tintin memang sudah mengawali pijakan "komik jurnalistik" tersebut walau dikemas secara komikal dan karikatural. Adapun Sacco lewat media komik bertutur laiknya intuisi fotografer ulung yang menghasilkan gambar sama agungnya dengan foto pemenang World Press Photo sekalipun (konon, ia mengerjakan Palestina selama 4 tahun). Ia telah menaikkan kelas komik sebagai karya seni realis yang mampu menjadi kajian ilmu pengetahuan laksana cita-cita Scott Mc Cloud dalam bukunya, Understanding Comic (1993).
Keunggulan ini membuatnya dianugerahi penghargaan nonkomik, seperti American Book Award 1996 atau pujian Dasser H Azuri, profesor Ilmu Politik, Universitas Massachuttes, sebagai karya yang menunjukkan keahlian, wawasan, dan empati. Ia juga mendapat pujian dari Journal of Palestinian Studies sebagai karya dokumenter terbaik. Palestina tampaknya berhasil sebagai cara lain kita dalam membaca wilayah konflik dari dua sudut pandang sekaligus, komik dan jurnalistik dengan jujur, apa adanya.*
Matabaca, Juli 2004:
Fables,
Cara Lain Membaca Dongeng dan Parodi

Hampir semua orang akrab atau setidaknya mengenal dongeng, hikayat dan cerita-cerita rakyat. Dongeng hidup dari zaman ke zaman dan diturunkan melalui tradisi oral. Melalui tradisi oral cerita rakyat tetap hidup hingga di zaman modern. Tak dapat dipungkiri dongeng-dongeng pengantar tidur kemudian meninggalkan kesan mendalam dan menggores imajinasi di hati. Di masa sekarang bentuk-bentuk penceritaan kembali dongeng-dongeng terus dituturkan dalam pelbagai bentuk mulai dari buku cerita, komik, film kartun dan animasi.

Hal demikian menggugah DC Comics, salah satu penerbit komik terbesar di Amerika lewat imprint (sub divisi) Vertigo (penerbit komik-komik yang ditujukan sebagai bacaan dewasa) untuk menerbitkan seri Fables pada 2002. Fables yang lahir dari tangan Bill Willingham, komikus peraih penghargaan Will Eisner Awards diciptakan dengan semangat tak sekedar hanya menceritakan kembali dongeng-dongeng tradisional. Agar tak lekang dimakan zaman, Fables diciptakan Willingham dengan semangat parodi.

Maka, tak heran jika menemui seri Fables kita akan tercengang membaca kisah-kisahnya dengan mencampuradukkan banyak tokoh-tokoh dongeng yang sudah kita kenal. Misalnya dalam Fables: Remembrance Day ada tokoh Pinokio yang tengah menyesali nasibnya setelah ia benar-benar mengalami perubahan dari boneka kayu menjadi manusia. Ketika ditanya mengapa ia menyesal jawabnya, "Memang aku pernah menginginkan diriku menjadi manusia. Tapi kenapa aku malah jadi bocah terus-terusan? Sudah tiga abad aku tetap menjadi seorang bocah! Aku tidak pernah mengalami pubertas! Aku ingin tumbuh dewasa! Peri penyihir yang bodoh itu salah mengartikan keinginanku yang terlalu membubung tinggi!"

Dalam Prince Charming kita akan menemui tokoh Snow White (Putri Salju) yang hidup di zaman modern. Atau kisah Animal Farm karya masterpiece sastrawan George Orwell yang diparodikan dengan mengubah setting Peternakan Manor ke kota metropolitan. Pada kisah Animal Farm yang berlanjut sampai lima jilid kita tak hanya menemui binatang-binatang penghuni Peternakan Manor saja, melainkan juga ada rumah kue-kue dan cokelat dari dongeng Hanzel and Gretel sampai pasangan Beauty and The Beast. Di kisah-kisah lain dapat kita temui Robin Hood, Seven Dwarfs (orang cebol) dari Snow White, atau Tiga Babi Kecil (Three Little Pigs) yang selain muncul sebagai salah satu tokoh penting ada juga yang tampil sekilas bak cameo saja! (Cameo adalah sebutan bagi orang terkenal dari berbagai profesi yang bersedia jadi figuran dan numpang lewat saja dalam sebuah film).

Seri-seri Fables memang bukan diciptakan sebagai penceritaan kembali dongeng-dongeng klasik seperti Walt Disney yang mengangkat dongeng klasik dari Cina (Mulan), Aladdin, atau Beauty and The Beast. Jadi, jangan heran kita tak akan menemui karakter Alice in Wonderland atau Pinokio yang dalam produksi Walt Disney pada umumnya digambarkan begitu imut dan lucu. Di tangan Bill Willingham, tokoh-tokoh dari khasanah dunia dongeng lantas berkembang dalam kisah-kisah lain yang lebih liar, fantastis, surealis, bahkan erotik.

Meski diangkat dari khasanah dongeng, pengisahan dalam serial Fables lebih diperuntukkan bagi pembaca dewasa. Jika diperhatikan, di tiap sampul Fables oleh penerbit Vertigo dicantumkan imbauan "suggested for mature readers" dengan banyaknya adegan-adegan kekerasan yang digambar secara realis dalam komik setebal 32 halaman ini.

Tak Bermaksud Melucu

Sesungguhnya memang tak mudah menyimak kisah-kisah dalam komik Fables. Bentuk pengisahan yang tak biasa dengan tiadanya tokoh super hero laiknya komik yang kita kenal membuat buku ini sungguh amat berbeda. Jika diperhatikan, tak ada tokoh protagonis di sini. Karakter utama bisa saja dimatikan di tengah-tengah cerita, berganti dengan tokoh lain dengan cerita yang lain pula! Bill Willingham dan tim kreatifnya mampu meretas antara seni komik, parodi dan dongeng sehingga di tangannya komik menjadi medium tak kalah agungnya seperti kita menyimak karya seni lukis kontemporer.

Gambar-gambar berwarna yang begitu tajam, realis dan ekspresif adalah ciri khas Fables sehingga Bill Willingham menyabet 2 penghargaan Will Eisner Awards, penghargaan bergengsi dalam seni komik. Membaca komik Fables kita disuguhkan sudut pandang perspektif lain dalam membaca dongeng dan parodi. Ia tak bermaksud melucu dengan usaha mengkarikaturkan hal-hal umum yang bermaksud sedikit atau sekedar mengaburkan logika seperti komik Asterix yang kaya dengan wawasan kultural tentang Yunani, atau Tintin yang di beberapa serinya terlihat representasi Herge dalam memandang situasi sosial politik di Cina, Mesir dan negara lain.

Fables adalah lompatan kreativitas wacana komik-komik underground, yaitu karya-karya komik yang muncul sebagai perlawanan mainstream, walau dalam industri komik Fables diterbitkan DC Comics yang kondang dengan komik super hero seperti Batman. Fables muncul sebagai keberhasilan tafsir baru dari dongeng Yunani karya Aesop, H.C Andersen maupun karya sastra klasik (contoh pengembangan cerita Animal Farm).

Dengan demikian, dongeng-dongeng yang pada awalnya hanya menjadi konsumsi lokal bisa dibaca oleh masyarakat lebih luas, berbekal infilitrasi unsur imajinasi yang semakin memperkaya khasanah dongeng itu sendiri menjadi lebih dinamis. Ada unsur parodi di Fables, tapi ia tak bermaksud mengkritik secara satire dengan merefleksikan isu atau pergulatan pemikiran yang sedang berkembang di masyarakat, atau bermaksud melucu laiknya majalah komik Mad yang diterbitkan duet pengusaha komik ternama, William C. Gaines dan Harvey Kurtzman, pun film animasi Shrek yang juga dibuat dengan gagasan parodi.

Keberhasilan Juru Tafsir

Selain membuahkan penghargaan bagi dirinya, di Amerika Willingham juga menuai pujian dari pembaca sastra maupun pembaca komik bahkan dongeng-dongeng klasik. Sehingga menurut Hikmat Darmawan, kolektor dan pengamat komik yang juga pembaca Fables ini, Bill Willingham dan tim kreatifnya layak disebut sebagai satu dari keberhasilan seorang juru tafsir yang mengagumkan dengan upayanya mengangkat khasanah dongeng dan sastra. Upaya demikian, menurut kolektor yang juga bekerja sebagai editor sebuah penerbit ini malah menambah sudut pandang kedewasaan dalam membaca komik yang semula hanya dikonsumsi anak dan remaja.
Karena komik yang telanjur melulu melekat sebagai bacaan anak, di Indonesia sendiri medium ini kurang diminati sebagai terobosan penulisan ulang dongeng tradisional.
Adaptasi atawa dekonstruksi atas dongeng-dongeng yang selama ini berkembang sepertinya cenderung terbatasi sehingga wajarlah masih sering terjadi salah kaprah dalam memperlakukan komik.Sebutlah komik Crayon Sinchan yang sebetulnya di negeri asalnya Jepang adalah bacaan dewasa. Karena ada film kartunnya (dan tokoh utamanya seorang bocah) lantas diimpor begitu saja dan diterbitkan sebagai bacaan anak. Begitu pendapat miring banyak muncul ke masyarakat, baru komik Sinchan diberi label oleh penerbitnya "untuk 15 tahun ke atas". Itupun baru dengan serial yang diterbitkan oleh pemegang lisensinya. Bagaimana dengan komik Sinchan yang lebih banyak beredar secara illegal? Terbitnya Crayon Sinchan di Indonesia adalah contoh sudut pandang yang keliru di Indonesia dalam memandang komik.


Dalam tulisan Imam Risdiyanto "Menggali Kearifan Dongeng Tradisional" di Matabaca edisi November 2003, dengan melakukan pembenahan kelak penerbitan cerita-cerita rakyat menjadi lebih berkembang. Belum lama ini memang tengah diupayakan penerbitan semacam itu dengan diterbitkannya buku cerita Patah Panah Sangkuriang karya Femmy Syahrani (bukan komik-pen) yang merupakan hasil adaptasi dongeng Jawa Barat, Sangkuriang.
Apapun yang terjadi, selain mengupayakan pelbagai pengolahan bentuk, langkah-langkah pembenahan tak akan berjalan dengan baik juga jika tak ada usaha memperbaiki sudut pandang penerbit maupun masyarakat dalam memperlakukan bacaan seperti komik bahkan sastra, novel populer, sains fiksi dan banyak lagi.*

Koran Tempo, 15 Juni 2003

SI TOMAT YANG TETAP SEDERHANA

Judul Tomat, vol. 1 Perang/vol.2 Sakit
Cerita dan gambar Libra
Desain grafis Beatrix Soraya
Penerbit Seri Koloni- M&C! Comics-Gramedia, 2003

Di dunia komik Indonesia nama Rachmat Riyadi alias Libra nyaris tenggelam dibanding Dwi Koendoro, sahabatnya penghasil komik strip Panji Koming dan Sawungkampret. Atau pun jika dibandingkan GM Sudarta lewat Oom Pasikom yang pernah diangkat ke layar lebar. Padahal ia tergolong produktif, bahkan patut disandingkan dengan kedua komikus senior itu. Selain Tomat, Libra menciptakan Toge (Warta Pramuka), Tipi (tabloid Monitor), Dr. Otomot (tabloid Otomotif) dan Timun (Kompas Minggu). Di samping komik strip, ia juga banyak membuat kartun lepas yang pernah terbit dalam buku seri kartun humoria terbitan Elex Media Komputindo pada 1997. Dari seri ini diterbitkan pula komik strip Hanung “Nunk” Kuncoro, pencipta Sepakbola Ria, kartun Jaya Suprana dan Tukirno “Kirno” Hadi, kartunis asal Klaten.


Rachmat Riyadi, komikus dan kartunis kelahiran Pekalongan, 20 Oktober 1947 menciptakan komik strip Tomat (pertama kali muncul tahun 1975) di majalah anak Kawanku. Waktu itu Toha Mohtar, pemimpin redaksinya yang juga dikenal sebagai sastrawan menginginkan komik strip dalam negeri hingga ia rela membayar lebih tinggi karya lokal itu dibandingkan komik strip impor. Komik strip luar negeri konon lebih murah karena termasuk dalam sindikat internasional, misalnya King Features Syndicate, Inc. yang menangani komik strip Flash Gordon, Snoopy, Garfield dan lain-lain. Libra lalu menciptakan Tomat, sosok “Tarzan” Indonesia untuk Kawanku. Kehadiran Tomat sebenarnya terbilang lama. Ia muncul 1975-1991, saat majalah tersebut ditutup.

Tahun ini seperti ingin melepas rindu kepada pemirsa, Tomat muncul lagi. Bentuknya tetap sosok “Tarzan” Indonesia gemuk, hidung pesek dan mulut lebar bukan kepalang bersanding dengan kekasihnya, Turi yang juga gemuk, manis tapi tegas. Bedanya di Kawanku Tomat yang sempat berwarna, sekarang dibiarkan hitam putih. Mungkin bagi sebagian pencinta komik masa kini yang lebih menyukai warna akan kecewa. Kendati demikian di situlah kekuatan ilustratif Libra di samping sisi humornya yang kocak. Mengenai karakter yang cenderung gendut, pesek dan bermulut lebar Libra punya alasan. Hidung pesek, menurutnya adalah ciri orang Indonesia di samping mulutnya yang juga gede. Bentuk ini konon diciptakannya setelah semula membentuk tokohnya stereotip dengan kartun luar negeri.


Lewat Tomat pembaca yang barangkali pernah akrab dengan Kawanku dapat sekaligus bernostalgia. Sedangkan keuntungannya bagi pembaca komik masa kini dapat mengetahui figur strip komik lokal yang masih eksis. Libra sebagai komikus pun memiliki keunggulan tersendiri dibandingkan Dwi Koendoro yang kental budaya Jawa, pun R.A Kosasih lewat interpretasi wayangnya.

Tanpa bermaksud membandingkan, kekuatannya terletak pada gambar yang seperti berkesan sembrono yakni hanya corat-coret saja namun sangat eskpresif dan menggelitik plus humornya yang kocak. Latar belakang hutan tempat tinggal Tomat pun arbiter- mana suka di samping kesederhanaan humornya yang dapat dinikmati pembaca segala usia. Garisnya begitu spontan, begitu juga penggambaran emosi tokoh-tokohnya. Ciri Tomat beda dengan Timun yang sampai kini masih nongol di Kompas Minggu. Timun adalah kartun lelucon politik dan sosial, sedangkan Tomat hanyalah figur “raja rimba” yang usil.

Misalnya di buku kedua (judul Bacaan, h. 62), kawan-kawan Tomat seperti Pak Kerbau suka baca komik, Pak Macan yang suka baca novel percintaan, Si Monyet yang suka TTS biar tambah cerdas, Pak Singa yang suka baca sejarah biar tambah wawasan, dan Turi yang mengaku sebagai cewek mandiri membaca buku-buku bermutu. Lantas apa yang disukai Tomat dari bacaan? Ia merobek halamannya lalu membuat mainan kapal kertas!
Membaca Tomat pembaca tak perlu pusing mengkaitkan dengan cerita-cerita sebelumnya.

Ceritanya pendek saja dan memang sengaja tak menyimpang seperti semasa di Kawanku. Maklum, ini hanyalah kumpulan komik strip yang dikemas dan digambar kembali. Beberapa cerita bahkan disesuaikan zaman sekarang, misalnya Tomat yang diam-diam ingin mendirikan bank di hutan dengan dalih “memajukan perekonomian hutan” tiba-tiba mengenakan baju necis lengkap dengan handphonenya, bergaya persis bak eksekutif muda di kota besar.

Di tangan M&C! seri Koloni (Komik Lokal Indonesia), komik strip Tomat diterbitkan dalam rangka menghadirkan wacana komik lokal yang niscaya dapat meneruskan kejayaannya kembali yang telah terputus, mati suri bahkan terjajah popularitas komik impor. Selain Tomat dari seri Koloni ini telah diterbitkan pula dua komik lokal karya komikus muda. *

Koran Tempo, 23 Maret 2003

Nostalgia Mat Pelor

Judul Sebuah Tebusan Dosa

Cerita dan gambar Teguh Santosa

Pengantar Seno Gumira Ajidarma

Isi 62 hlm.

Penerbit Galang Press, Yogyakarta, 2002

Bagi para pencinta komik nama Teguh Santosa tentu tak asing lagi. Komikus kelahiran Malang, Jawa Timur 1 Februari 1942 (meninggal 25 Oktober 2000) ini pernah melaju sebagai komikus papan atas Indonesia sezaman dengan R.A. Kosasih, Jan Mintaraga, Hans Jaladara dan Ganes Th. Lewat ciri khas gambar-gambarnya yang eksotik dan kedetailan garis-garis ilustratif, Teguh Santosa pernah dipinang oleh Marvel Comics salah satu penerbit komik terbesar dunia yang berbasis di New York sebagai ink-man. Serial Conan, Alibaba dan Piranha adalah tiga serial komik yang pernah digarap oleh komikus yang kesohor lewat tokoh Mat Pelor ciptaannya ini sebagai ink-man.Sampai kini hanya Teguh satu-satunya komikus Indonesia yang pernah mendapat kesempatan menjajal kemampuannya bersama penerbit komik kelas internasional. Di penghujung tahun 2002 Galang Press, sebuah penerbit yang berbasis di Yogyakarta menerbitkan kembali salah satu karya Teguh, Sebuah Tebusan Dosa.

Menurut sastrawan dan juga kolektor komik, Seno Gumira Ajidarma dalam kata pengantarnya mengatakan komik Sebuah Tebusan Dosa ini adalah embrio dari masterpiecenya, yaitu trilogi Sandhora (1969), Mat Romeo (1971) dan Mencari Mayat Mat Pelor (1970). Sebuah Tebusan Dosa (pertama kali diterbitkan tahun 1967) mengisahkan Galelo, seorang bajak laut yang mengkhianati bosnya, Si Mata Satu dengan memberitahukan lokasi persembunyian bajak laut itu kepada Kumpeni. Galelo berkhianat karena ia mencintai Terina, putri Si Mata Satu yang hendak dikawinkan kepada Daeng Palaka. Galelo pada akhirnya memang tak mendapatkan cinta Terina. Ia lalu mengembara dengan rasa bersalah.

Cerita kemudian beralih pada karakter Alfred, seorang perwira Belanda yang mencintai Luana, anak Terina yang hidup dalam kekuasaan Jansen. Bagi para pembaca yang belum mengenal Teguh berkesempatan menyimak karya salah satu maestro komik Indonesia dalam kemasan masa kini. Dialog dalam balon-balon kata yang semula ejaan lama pun ditulis kembali dengan ejaan yang sudah disempurnakan hingga memudahkan pembaca sekarang untuk menikmatinya.Visualisasi kapal-kapal bajak laut, pulau-pulau terpencil, benteng-benteng Kumpeni, pertarungan bajak laut, percikan ombak, pohon nyiur, rembulan, kedatangan bangsa Belanda dan juga bangsa-bangsa lain dengan latar belakang Nusantara abad ke-17 adalah kekuatan visual komik ini yang jika dibaca sekarang tetap tak lekang dimakan usia, bahkan terasa eksotis. Cerita pun mengalir lancar kendati untuk karyanya ini Teguh seperti tak tergoda bereksperimen terutama dalam pendekatan visual seperti karya-karya sesudahnya macam Sandhora atau Mat Romeo.Perwatakan yang dibangun peraih penghargaan seni dari Departemen Pendidikan dan Kebudayaan tahun 1998 ini pun tak kalah menarik dari gambarnya. Karakter bajak laut oleh Teguh digambarkan sebagai tokoh protagonis.

Sedangkan orang-orang Belanda dalam sudut pandang bajak laut adalah penjajah. Uniknya karakterisasi yang dibangun Teguh Santosa bukan penggambaran hitam putih atawa pertempuran "si baik" melawan "si jahat" semata. Karakter Alfred memang penjajah, namun sesungguhnya ia tak lebih hanya seorang perwira Belanda yang semata-mata sedang menjalankan tugas. Karakter Galelo pun hanya menjadi seorang pecundang belaka karena tak berhasil mendapatkan cinta Terina.

Disinilah kekuatan lain yang berkualitas dari seorang Teguh Santosa sebagai pendongeng selain pijakan-pijakan visualnya yang eksotik, mengajak pembaca bernostalgia pada masa keemasan komik Indonesia di era 1970-an. Sedangkan bagi pembaca masa kini yang barangkali telah dibuai serbuan produk-produk komik impor Jepang setidaknya bisa mendapatkan pilihan lain dalam kenikmatan membaca komik.

Sayang, kendati sudah diolah kembali sedemikan rupa dalam kemasan baru beberapa mutu gambar dalam komik ini cenderung merosot. Namun kondisi ini dapat dimaklumi dikarenakan upaya pendokumentasian di Indonesia yang amat terkenal buruk. Penurunan mutu gambar ini disebabkan master aslinya berupa plat cetak sudah tak terlacak lagi, sehingga yang dipergunakan adalah kopi dari salah satu karya Teguh yang berhasil ditemukan.

Akan tetapi, usaha yang sudah dilakukan penerbit Galang Press- yang semula dikenal hanya menerbitkan karya sastra dan buku non fiksi- patut dihargai sebagai ikhtiar mulia untuk melestarikan sekaligus mendokumentasikan komik-komik karya asli Indonesia. Langkah penerbitan ulang komik ini setidaknya dapat memberikan wawasan kultural yang menarik perihal seni komik bagi para sejarawan, pencinta komik, dokumentator sejarah maupun pembaca komik di masa kini. Semoga langkah penerbitan kembali ini tak hanya berhenti pada karya Teguh Santosa saja, melainkan juga karya-karya maestro komikus Indonesia lainnya.*

Prajna Pundarika, No.329/Th.XXIX/Mei 2002

Sisi Humor LIBRA

Berawal dari iseng jadilah kartun. Hijrah ke Jakarta terjebak jadi wartawan. Sukses menjadi kartunis tapi risih disebut kartunis. Lho?


Mendengar nama Rachmat Riyadi mungkin orang-orang akan mengernyitkan kening: siapakah dia? Namun jika disebut Libra ingatan kita segera melayang kepada sosok Tomat, tokoh "Tarzan" Indonesia yang begitu populer di majalah anak-anak Kawanku era 1980-an. Kini, anak kedua dari lima bersaudara ini masih tetap setia di dunia kartun lewat kartun strip Timun di Kompas Minggu.


Tak dapat dipungkiri sosoknya sampai saat kini termasuk kartunis legendaris dalam negeri bersanding dengan para seniornya seperti Dwi ‘Panji Koming’ Koendoro dan GM ‘Oom Pasikom’ Sudarta. Lewat karyanya Tomat (Kawanku), Tipi (tabloid Monitor), Dr. Otomot (tabloid Otomotif) dan kini Timun (Kompas Minggu) ia berhasil menorehkan ciri khasnya yang terlihat nyeleneh namun berkelas. Lahir di Pekalongan, 20 Oktober 1947 sesuai zodiaknya yang lahir bulan Oktober ia lalu menorehkan Libra sebagai trademarknya di dunia kartun.


"Awalnya saya tertarik membuat kartun gara-gara ayah saya, seorang pelukis amatirlah sebutannya suka banyak membeli buku-buku tentang gambar, seni lukis dan kartun dari luar negeri. Saya mulai coba-coba, eksperimenlah sampai mengirim ke berbagai majalah hiburan yang ada. Semasa SMP saya suka sekali membaca majalah yang ada kartunnya. Bikin lima gambar, lima dikembalikan. Baru setelah satu dua diterima membuat saya semangat sehingga saya terus berkartun sampai sekarang." tuturnya sambil tergelak.Lucunya, Rachmat yang kini tengah sibuk menggarap program komik nasional di Gramedia tidak pernah mengecap pendidikan formal seni rupa. "Bapak saya juga sama dengans aya. Dengan kata lain melukis dan menggambar bukan profesi utamanya, ya sebagai hobi. Iseng-iseng, begitulah." ceritanya.


Pendidikan formal Rachmat Riyadi dihabiskan di Fakultas Teknik Universitas Katolik Atmajaya Yogyakarta. Di kampusnya Rachmat tak menemukan pergaulan yang sesuai dengan minatnya, yaitu berkartun. Namun ia tetap berkartun dengan menrimkan karya-karyanya di berbagai media di kala senggang. Kartun pertamanya dimuat di majalah Varia sedangkan kartun strip (kartun dengan tokoh tertentu-red) pertamanya dimuat di harian Indonesia Raya. Sayang, berhubung koran itu akhirnya dibreidel (distop peredarannya-red) tokohnya pun ikut "almarhum". Untunglah umur kartun stripnya yang hanya bertahan beberapa bulan itu masih ia simpan sebagai dokumentasi.


Libra, demikian panggilan akrabnya kemudian hijrah ke Jakarta. Tentu saja dengan tekad menggebu-gebu sebagai kartunis dan karikaturis profesional, terutama setelah cabut dari kuliahnya di teknik sipil. Sayangnya begitu dirinya akhirnya benar-benar ‘terdampar’ di Jakarta ia malah bekerja sebagai wartawan!


Ditolak GM


Sesampainya di Jakarta Rachmat memperhatikan pada waktu itu majalah berita mingguan Tempo belum ada rubrik karikaturnya. Melihat hal ini kenapa nggak menawarkan gambarnya siapa tahu diterima, begitu pikirnya. Selain menjadi kartunis pada waktu itu Libra juga berkeinginan menjadi karikaturis dengan menggambar wajah tokoh-tokoh populer. Akhirnya dikejarlah Goenawan Mohammad yang akrab dengan inisial GM, dedengkot majalah berita mingguan Tempo. Tapi, sayang seribu sayang, begitu melihat gambar-gambar yang ditawarkan Libra Goenawan Mohammad hanya geleng-geleng kepala.


"Ya, pada waktu itu Tempo belum ada dana untuk membayar karikaturis. Perkembangan karikatur jaman dulu memang belum bagus, ya. Tapi sekarang kalau saya perhatikan dunia karikaturis sudah cukup lumayan, ya. Kendati masih ada yang masih dibayar tidak layak. Sekarang hampir setiap media-media besar punya seorang karikaturis tetap." jelasnya.


Terdampar di Jakarta toh akhirnya nggak membuat dirinya memble. Setelah malang-melintang kesana kemari akhirnya ia diterima sebagai reporter di mingguan Ekspres. "Di majalah Ekspres, menggambar-gambar kartun boleh, tapi pekerjaan utamanya menulis berita, menjadi wartawan tulis."Berbekal pengalamannya menulis pelan-pelan ia akhirnya ‘kepincut’ juga di dunia jurnalistik. "Tetapi saya pernah bosan juga di dunia jurnalistik sehingga saya akhirnya terjun ke dunia film. Waktu itu perusahaan Gramedia memiliki anak perusahaan Gramedia Film. Di Gramedia Film saya sekantor dengan Mas Dwi Koendoro yang membuat storyboard. Disinilah saya mulai menulis beberapa skenario dan produksi film untuk Gramedia Film. Skenario yang saya tulis dan laris pada saat itu salah satunya film berjudul Yang (1985) dibintangi Rano Karno dan Zoraya Perucha."

Berawal dari Ejekan

Siapa sangka Tomat, salah satu karyanya yang pada waktu itu menjadi ciri khas majalah anak-anak Kawanku berawal dari olok-olok teman-temannya yang mengejek postur badan gemuknya dengan sebutan "tomat". "Tomat berawal dari ketika pemimpin redaksi Kawanku saat itu, almarhum sastrawan Toha Mohtar menggagas perlunya kartun strip asli Indonesia. Toha pada waktu itu berani membayar kartun strip dalam negeri lebih tinggi dibanding kartun strip luar negeri. Dia kemudian menawari saya bikin kartun strip. Ceritanya? Kamu bikin sendirilah, katanya. Toha Mohtar sendiri pada waktu itu juga suka menggambar untuk Kawanku tapi ia tidak pernah membubuhkan nama di atas karyanya. Menerima tawaran itu akhirnya saya menggunakan nama ejekan teman saya yang kurang ajar, "tomat" itu sebagai tokoh. Supaya lucu saya juga menambahi dengan tokoh-tokoh lain, yaitu tarzan wanita bernama Turi, pasangannya Tomat." paparnya menjelaskan konsep karakter yang konon membesarkan namanya, Tomat.
Mengenai nama-nama karakternya yang kebanyakan dari buah-buahan ia mengaku tak memiliki alasan khusus. "Akhirnya tokoh Timun yang saya buat untuk Kompas Minggu ya, saya ikutin aja dari Tomat. Bedanya dengan Tomat, Timun yang sekarang nongol tiap Minggu di

Kompas adalah kartun dengan lelucon politik dan sosial."Timun itu munculnya gara-gara saya diminta nemenin Mas Dwi Koen yang saban Minggu nongol di Kompas Minggu lewat serial Panji Komingnya. Waktu saya amsih sekantor dia bilang "temenin dong." Ya, alhamdulilah sampai sekarang Timun masih setia menjadi teman Panji Koming." jelasnya.
Tidak takut membuat lelucon politik? "Ya, ada juga sih. Apalagi pada masa Timun muncul sensor dari pemerintah terbilang masih ketat, ya. Untungnya selama saya membuat kartun politik (Timun) sensor yang terjadi bukan dari pemerintah atau dari redaktur. Pandai-pandainya kita menyederhanakan kasus-kasus politik itu menjadi masalah rumah tangga sehingga orang merasa lucu tapi sebetulnya ada kaitannya dengan kasus politik tapi tidak langsung. Ya, saya cukup hati-hati dengan membuat kartun Timun yang kebetulan sampai sekarang sensornya masih dari saya."

Sedangkan mengenai tipikal gambar-gambar kartunnya yang khas ia mempunyai alasan sendiri. "Awalnya saya menggambar mengikuti bentuk kartun-kartun luar negeri. Bentuk hidung gede atau kaki kecil seperti batang bambu. Tapi lama kelamaan saya berpikir kenapa nggak membuat ciri sendiri, ya yang khas Indonesia. Bukankah orang Indonesia berhidung pesek dan mulutnya gede? Ya, akhirnya sambil utak-atik mencari bentuk jadilah tipikal yang sekarang saya buat: kepala botak, tanpa hidung, mulut lebar badan gemuk dan pendek." urainya.


Belum Profesional

Meski sudah sukses bukan berarti Libra melupakan bibit-bibit komikus muda. Justru di tempatnya bekerja, Gramedia Komik sebagai senior editor ia sedang mengembangkan program komik nasional yang tentu saja harus ditopang dengan tenaga-tenaga muda yang kelak dapat membangkitkan dunia komik nasional."Sebenarnya industri komik nasional sekarang dikatakan sudah mati, tepatnya ketika berakhir era Ganes TH (pencipta komik serial Si Buta Dari Goa Hantu) dan Yan Mintaraga karena sampai sekarang memang belum ada yang mencoba membangkitkannya dan belum ada yang memulai. Kalau boleh saya katakan kondisinya sama dengan film nasional. Gambarnya bagus, cerita kurang, nggak logis atau sebaliknya. Biar bagaimanapun komik butuh penerbit yang juga harus membangkitkan semangat. Sedangkan dari penerbitnya sendiri belum ada yang berani mengambil resiko menerbitkan komik nasional. Penerbit yang ada sekarang ada kebanyakan menerapkan sistem ‘lu kirim gambar, kalo bagus dimuat, jelek ditolak’, nah penerbit semacam itu juga nggak bagus, sepertinya nggak membimbing dan hanya mau cari gampangnya saja. Selain itu sistem profesionalisme dan mental dari para komikusnya sendiri belum siap. Kebanyakan yang saya temui hanya coba-coba saja. Sekali gambar, selesai nggak mau nyoba lagi.


Sebenarnya potensi kita banyak, bahkan ada yang diambil ke luar negeri. Beberapa film-film kartun Jepang ternyata banyak yang dikerjakan gambarnya oleh orang-orang Indonesia. Ya, kasarnya bisa saya sebut orang-orang kita kayak kuli saja. Sudah ada polanya tinggal gambar saja. Belum honor dari luar negeri yang tinggi, standard internasional yang jelas tidak bisa dibandingkan dengan membuat komik disini yang honornya kecil." jelasnya ketika ditanya bagaimana perkembangan dunia komik nasional saat ini.

Risih Disebut Kartunis

Kendati kiprahnya di dunia kartun lumayan panjang ada juga tokoh-tokoh kartun strip yang diciptakan bapak tiga anak ini tak semuanya berumur panjang. Ada Toge, tokoh bocah berambut tiga lembar yang "hanya" hidup dua tahun di tabloid Warta Pramuka. Kemudian Tipi, seorang ibu rumah tangga pencandu televisi di tabloid Monitor. Ketika tabloid Monitor tutup usia akibat kasus kuis Kagum 5 Juta yang akhirnya mengakibatkan tabloid tersebut diboikot massa, Tipi pun juga terpaksa "almarhum". Di tabloid tersebut ia juga bekerja sebagai reporter selain menggambar kartun strip Tipi.


Sedangkan mengenai profesinya sekarang sebagai kartunis ia mengaku sebenarnya agak risih jika disebut kartunis. "Nasib kartunis di Indonesia sebenarnya tak beda dengan nasib pegawai negeri yang pernah saya kartunkan di Timun. Pegawai negeri itu mengaku profesi utamanya. Akan tetapi ia sebenarnya hidup dari profesi keduanya, misalnya, tukang ojek." ceritanya sambil tergelak.Pendapatnya ini tentu saja senada dengan kehidupan sebenarnya yang jika dilihat memang banyak juga bukan dari profesi utamanya sebagai kartunis. Kendati demikian, ia mengaku hidup dan menghidupi keluarganya malah kebanyakan dari pekerjaan keduanya, kartun. "Dengan menjadi kartunis saya merasa beruntung bisa melihat segala hal dari sisi humornya." katanya menutup pembicaraan. (DNA)





1 Comments:

Blogger guntheguner said...

good cmics,,,,

11:54 PM

 

Post a Comment

<< Home